Klasifikasi dan morfologi Tanaman Cabai jawa

Klasifikasi dan morfologi Tanaman Cabai jawa – Mengingat rasa si cabe jawa pedas dan terasa panas, maka sering dimanfaatkan sebagai pemedas oleh masyarakat indonesia dulu ketika belum adanya cabai pemedas seperti sekarang dengan cara menjemurnya terlebih dahulu.

Cabai Jawa ini tumbuh pada lahan yang memiliki ketinggian sekitar 0 – 600 meter di atas permukaan laut denagn curah hujan sekitar 1.259 – 2.500 mm / tahun.

Tanah yang digunakan untuk menanam hauslah tanah lempung berpasir, memiliki struktur tanah gembur yang drainasenya baik. Tanaman ini juga dapat tumbuh di lahan yang kering berbatu.

klasifikaci-cabe-jawa

Artikel Terkait :

cabe jawa ini memiliki banyak kandungan yang bermanfaat seperti zat pedas piperin, minya atsiri, dan tetrahydropiperic acids.

Karena kandungan yang banyak itu, menjadikannya bisa dimanfaatkan sebagai obat, misalnya demam, tekanan darah rendah dan gangguan pencernaan.

Tanaman cabe jawa ini termasuk tanaman menahun yang sangat di cari oleh masyarakat luas karena manfaatnya, sampai – sampai hasil panen yang di jual bisa di bilang mahal.

Hal inilah yang menjadikan para petani tertarik untuk membudidayakan tanaman cabai jawa.

Tetapi sebelum membudidayakan, alangkah baiknya jika mengenal lebih jauh lagi tanaman ini seperti klasifikasi dan morfologinya.

Klasifikasi tanaman cabai jawa

Klasifikasi digunakan untuk mengenali sebuah tanaman, membedakan tanaman dan juga untuk mempelajarinya dengan mudah. Berikut ini tabel klasifikasi tanaman cabai jawa :

Kingdom Palnatae  (Tumbuhan)
Subkingdom Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh)
Super Divisi Spermatophyta (Menghasilkan Biji)
Divisi Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga)
Kelas Magnoliopsida (Dikotil / berkeping dua)
Sub Kelas Magnoliidae
Ordo Piperales
Famili Piperaceae (Suku Sirih – sirihan)
Genus Piper
Spesies Piper etrofractum Vahl

Morfologi tanaman cabai jawa

Morfologi sebuah tanaman pastilah ada, karena jika tidak ada, kemungkinan besar tumbuhnya tidak akan sempurna.

Berikut ini akan sedikit dijelaskan morfologi tanaman cabai jawa seperti Akar, batang, daun, bunga, buah dan biji.

  • Akar

Akar yang dimiliki oleh tanaman cabai jawa terdpat pada titik – titik tertentu di batang yang menempel pada tanah atau pada batang yang melilit pada lanjaran berupa kayu atau bambu. Akar yang dimiliki adalah akar serabut.

  • Batang

Tanaman cabai jawa memiliki batang yang melilit, memanjat dan jika di ukur sekitar 10 meter.

Batang tersebut bercabang – cabang mulai dari pangkal batang yang terasa keras mirip denagn kayu. Batang tersebut lunak dan terdapat akar yang melekat.

  • Daun

Bentuk daun pada tanaman cabai jawa adalah bundar telur hingga lonjong dengan bentuk pangkal yang membulat sedangkan ujungnya meruncing.

Ukurnya daun tersebut sekitar 8,5 – 30 cm pada panjangnya dan sekitar 3 – 13 cm pada lebarnya. Daun tanaman cabe jawa termasuk daun tunggal dan memiliki tangkai.

  • Bunga

Bunga – bunga tersebut berkelamin tunggal yang berbentuk bulir tegak atau merunduk. Bulir  bunga jantan memiliki panjang yang lebih jika dibandingkan dengan bulir betina bunga.

  • Buah

Buah yang dimiliki termasuk bunga majemuk dan akan berwarna merah cerah ketika matang atau masak.

Berbentuk bulir bulat panjang hingga silindris yang ujungnya kecil dengan panjang sekitar 2 – 7 cm dan garis tengahnya sekitar 4 – 8 mm. Bentuk tersebut untuk bauh yang memiliki ganggang maupun tidak memiliki ganggang sedangkan permukaan luar tidak rata.

  • Biji

Tanaman cabe jawa memiliki biji yang panjangnya sekitar 2 – 2,5 mm berwarna cokelat kehitaman dan terasa keras.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Anti Spam *

Agroteknologi © 2017 Frontier Theme
    www.safiragarden.com
  1. Safira garden, Hunian dan Imvestasi tepat untuk anda dan Keluarga